oleh

Pertanyaan Tentang Hadist Shalat Fajar & Shalat Awal Waktu

Sebagian orang ada yang terlambat Shalat Fajar (Shubuh) hingga waktu Isfar (mendekati terbitnya matahari) dengan alasan bahwa hal tersebut berdasarkan hadits : “Lakukanlah Shalat) Fajar pada saat mendekati terbitnya matahari, karena sesungguhnya hal tersebut sangat besar pahalanya “Apakah hadits tersebut shahih? dan bagaimana menggabungkannya dengan hadits : “(Amal yang paling utama adalah Shalat pada waktunya)“?

Jawab : Hadits yang disebutkan adalah hadits shahih, diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Ahlussunan dengan sanad yang shahih dari Rafi’ bin Khudaij dan hal tersebut tidak bertentangan dengan hadits shahih yang menunjukkan bahwa Rasulullah Saw Shalat Shubuh pada saat hari masih gelap, begitu juga tidak bertentangan dengan hadits “(Amal yang paling utama adalah) shalat pada waktunya” , akan tetapi makna yang dimaksud menurut jumhur ulama adalah, menunda shalat fajar sampai jelas datangnya Waktu fajar, kemudian dilaksanakan sebelum hilangnya kegelapan sebagaimana dahulu Rasulullah Saw melakukannya, cuma saja saat diMuzdalifah (saat melaksanakan ibadah haji) diutamakan untuk melakukannya lebih cepat, yaitu saat terbitnya fajar, sebagaimana perbuatan Rasulullah Saw pada saat haji Wada’.

Dengan demikian hadits-hadits yang shahih tersebut dapat digabungkan tentang saat pelaksanakan Shalat Fajar, akan tetapi semua itu hanyalah masalah keutamaan (fadhilah) dan boleh mengakhirkan shalat shubuh sampai sesaat sebelum terbitnya matahari, sebagaimana hadits Rasulullah Saw : “Waktu (shalat) Fajar adalah sejak terbitnya fajar selama belum terbitnya matahari.” (H.R. Muslim dalam Shahihnya dari Abdullah bin Amr bin ‘Ash).

Baca juga...  Apakah Shalat itu Sekedar membuang Waktu?

Komentar

Tinggalkan Komentar dan Terimakasih Atas Kunjungan Anda...

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Artikel Lainnya