oleh

Shalat Sunnah Rawatib

Cara shalat sunnah rawatib

Shalat Sunnah Rawatib adalah shalat sunnah yang di laksanakan sebelum atau sesudah Shalat Fardhu, di antara fungsi Shalat Sunnah adalah untuk menyempurnakan Shalat Fardhu. Nabi Saw bersabda : “Jika dalam shalat wajibnya ada yang kurang, maka Rabb Yang Maha Agung lagi Maha Mulia berfirman, “Lihatlah, apakah hamba-Ku memiliki Shalat Sunnah?” Maka shalat wajibnya di sempurnakan dengan Shalat Sunnah tersebut, kemudian (di hisablah) seluruh amalan (wajibnya) sebagaimana (amalan shalat) tadi. (H.R. At-Tirmidzi).
Macam Shalat Sunnah RawatibShalat Sunnah Rawatib di bedakan menjadi dua macam, yaitu :

1. Muakkad (sangat di tekankan).
Shalat Sunnah Rawatib yang Muakkad sebanyak 12 raka’at. (H.R. Imam Muslim).

12 Raka’at tersebut antara lain adalah :

  1. 2 Raka’at Qabliyah (sebelum) Shubuh. (H.R. Imam Muslim).
  2. 4 Raka’at Qabliyah Zhuhur. (H.R. Imam Bukhari).
  3. 2 Raka’at Ba’diyah (sesudah) Zhuhur. (H.R. Imam Muslim).
  4. 2 Raka’at Ba’diyah Maghrib. (H.R. At-Tirmidzi).
  5. 2 Raka’at Ba’diyah Isya’. (H.R. Imam Bukhari dan Imam Muslim).

II. Ghairu Muakkad (tidak di tekankan).
Shalat Sunnah Rawatib yang Ghairu Muakkad antara lain :

  1. Tambahan 2 raka’at setelah Shalat Ba’diyah Zhuhur. (H.R. At-Tirmidzi).
  2. 4 Raka’at Qabliyah Ashar. (H.R. At-Tirmidzi).
  3. 2 Raka’at Qabliyah Maghrib. (H.R. Imam Bukhari).
  4. 2 Raka’at Qabliyah Isya’. (H.R. Imam Bukhari).
Baca juga...  Shalat Witir

Komentar

Tinggalkan Komentar dan Terimakasih Atas Kunjungan Anda...

Artikel terbaru